Breakout story part 3

Nah kalo ini just like brand new thing, which is bener-bener postingan untuk hari ini🙂
Sorry for the confusion 😝
hi girls…sorry truly madly deeply😦
aku yang janji buat nulis perkembangan breakout story dengan natasha skin care, tapi baru kali ini bisa publish.. i’m so shy😦
well, cerita sebenernya nih, aku kena chicken pox. got it? oke bagi kalian yang masih awam sama istilah ini, chicken pox is cacar air. whaaaatt??? oke oke, cukup segitu kagetnya. oke, a little bit information, cacar air ini ditularkan oleh virus varisella zoster, jenis virus apa itu, bagaimana virologi nya, apa saja gejalanya, bagaimana pengobatannya, pencegahannya, silahkan googling. see? a little bit information kan?
anyway, it’s really anoyying, disturbing, crazy, and stress me out! wajahku yang tadinya hampir 100% clear, jadi harus kayak gini:

image

oke, that one was terrible…
anyway, sejak aku nulis postingan terakhir sampe aku kena chicken pox, which is kira-kira bulan agustus, wajahku udah hampir 100% clear. Yaps, aku telatenin banget tuh pake grapeseed oil dan acne series nya wardah. Ini mukaku sebelum kena chicken pox.
Just one week before.

image

See? Almost 100% clear right?
Waktu kena chicken pox, aku sama sekali gak pake apa-apa. Jelas lah. Muka penuh luka mau pake apa lagi? Aku cuma olesin di vesikel-vesikelnya itu pake salep acyclovir 0,5% sesuai anjuran dokter. Terus waktu lukanya udah mulai mengering, aku juga gak pake parutan jagung muda atau apalah itu. Soalnya kata dokter takutnya lukanya malah terinfeksi kalau pembuatan masker jagung mudanya kurang hiegines. So, setelah semua lukanya kering dan bopeng-bopengnya mengelupas, aku coba-coba nih pake mederma, tau kan? Yang buat ngehilangin jaringan parut pasca operasi-operasi itu lho. Aku pake sesering mungkin, clekit-clekit sih. Tapi demi!
Well, lukanya perlahan-lahan memudar, aku juga nggak paham, berkat mederma atau ‘power of time’ lol. Oh iya, selain itu semua, aku akui aku amat sangat terbantu sama “Nutrafor White Beauty”.
Jadi awal aku ketemu sama si Nutrafor ini adalah waktu aku nemenin mami ke apotek, aku liat kemasannya, menarik, terus aku googling deh, apa sih nutrafor nih. Ternyata kandungannya kece juga, ada collagen dan yang bikin aku ngiler pengen beli adalah, dia juga mengandung extract grapeseed oil, oke deal, insyaAllah bagus nih. Akhirnya aku coba dulu 1 keping, isi 10 biji, itu kalau kalian bisa nemuin yang jual ecer ya, which is, di jogja susah banget, aku dapetnya di martapura, kalimantan selatan, whaaaaatt? Oke, jauh banget. How can i say, i’m a adventurer girl😀
Yang bikin enek cuma satu, untuk satu bulan pertama kita harus minum 2×2, well, itu artinya 4 kapsul sehari, per 12 jam. Inget ya, per 12 jam! Kadang kita suka banget ngeremehin soal interval waktu minum obat, padahal obat itu kan ada waktu habis dosisnya, jadi saat dosis obat di dalam tubuh udah hampir habis, kita udah harus minum lagi. Anyway, untuk bulan kedua dan seterusnya diminumnya cm 2×1 kok, jadi tenang aja girls..
Buat si nutrafor ini, emang ngefek, oke aku akui efeknya bagus banget. Kebetulan aku ada masalah dengan kerontokan rambut, jadi normalnya rambut orang dewasa rontok 50-100 helai setiap harinya, tapi kadang aku pikir rambutku tuh rontoknya lebih dari 100 helai per hari, pokoknya, rontok banget, mungkin ini efek stres juga. 3 hari aku minum si nutrafor ini, efek yang pertama terlihat adalah di bibir, bibirku yang emang kering banget dan gak bisa lepas dari lip balm jadi lebih lembab tanpa harus pake lipbalm, terus 1 minggu pemakaian, kulitku jadi haluuuusss…2 minggu rontokku berkurang, yipiiiii! 1 bulan, bekas cacarku udah hampir gak kelihatan, aaargghh..so exciting! Dan sekarang adalah bulan keduaku minum nutrafor  so far so good for me.
Oh iya, ada efek breakoutnya gak? Aku yakin gak! Soalnya aku udah buktiin sendiri, 1 minggu lebih aku berhenti minum (iseng karena penasaran), gak ada tuh efek breakoutnya. Jadi insyaAllah aman girls 
Oh, satu lagi, kalau misalnya sista-sista mau nyobain minum harap sabar ya..karena gak semua orang langsung bisa keliatan efeknya dalam 3 hari/1 minggu, tergantung dari metabolisme tubuh kita masing-masing 
After all, aku tetep telaten pake acne seriesnya wardah. Grapeseed oilnya gimana? Tetep aku pake walaupun udah mulai jarang, biasanya sih cuma 3x sehari.
Okay you got me!
Faktor males juga sebenarnya -__-
Nah, berhubung aku make acne seriesnya itu udah terhitung sekitar 7 bulan, jadi saatnya 7 bulanan. Yeeeeeyy!
Bukaaaaaaaaan!!!! Saatnya nyoba varian baru. Apaan sih?
Well, ini gara-gara aku ngerasa mukaku tu tebel banget, kayak bertopeng, hellooo? Kapan ya terakhir kali aku perawatan? Facial? Medieval age kayaknya.
Jadi aku beli ini nih, “Exfoliating scrub” dari serian White secret nya wardah. Jadi si exfoliating scrub ini aku pake 2x seminggu, sebenernya anjurannya sih 1x seminggu, tapi berhubung muka udah kayak pake topeng jadi aku pakenya 2x. Well, mukaku jadi halusss….smooth…kayak pantat baby😀
Gatel bin gatel, aku gak sabar banget nunggu pelembab wajahku, si acne perfecting moisturizer gel habis. Soalnya nih guys, pelembab ini termasuk hemat bin irit banget, tahan sampe 1 bulan bahkan lebih. Jadi after all, akhirnya pelembabku habis juga. Aku beli Wardah lightening day cream step 1. 3 hari pemakaian, wajahku bruntusan plus jerawat mulai timbul, oke, throw the party away. Aku stop dan balik lagi ke acne perfecting moisturizer gel.
1 bulan berlalu…
Emang namanya cewek nih ya, gatel banget lihat kosmetik, aku beli lagi, serian lain, white secret series, aku coba day creamnya. Kemasannya cantik, warna putih glassy gitu, tutupnya bisa buat ngaca pula, langsung aku jatuh cinta sama kemasannya. Tapi rada ribetnya tuh kemasan gede bingit, susah kalau buat dibawa travelling. Katanya sih mau ngeluarin yang model tube, tapi belum keluar sampe sekarang. Buat si white secret ini emang lebih mahalan daripada acne series, tapi tak apa lah, aku coba dulu day creamnya. Anyway, aku pake tuh si white secret. Enak sih di wajah, mulai menyesuaikan lagi yang awalnya pake gel, jadi pake cream, tau lah ya rasanya creamy-creamy gitu di wajah. Ada perubahan? Jelas. Selain memberi efek instan di wajah jadi langsung setingkat lebih cerah, dia nggak lengket juga di wajah, kecuali kamu keringatan.
Terus, karena suka, aku beli lagi pembersih mukanya, “Pure Brightening Cleanser”, suka? Biasa aja, lebih encer dibandingkan dengan cleanser merk lain, tapi after all, enak aja sih dipakenya.
Oh ya, aku belum berani pake night cream atau serumnya, belum berani karena harganya mohoooolll…😀 kidding, karena kulitku nih masih sensitif berjerawat, jadi aku gak mau dulu terlalu banyak pake produk pemutih, cukup day cream ini dulu aja lah  lagipula aku udah puas sama hasilnya.
Nih wajahku sekarang (maaf itu karena mau ‘red day’ jadi normal lah jerewi pada naik ke permukaan) after all, mukaku udah 80% clear ☺

image

Well, aku udah cukup puas dengan hasilnya sekarang🙂
Oke guys, sekian cerita breakoutku, finally..just like it, favorit, share it🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s