Bukit Rimpi, South Borneo

Hi guys , kalian generasi 90an pasti gak asing lagi dengan ‘teletubbies’ yaps, Tinky Winky, Dipsy, Lala, dan Po, 4 karakter warna warni yang sebenernya aku juga gak terlalu ngeh mreka itu alien atau apa sih *garuk-garuk*
Well, anyway, buat kalian yang suka hunting foto, seorang photographer, atau hobi jalan2 aja, boleh nih kalau lagi mampir ke kalimantan selatan, coba juga mampir ke bukit teletubbies. Well, nama sebenarnya sih bukit rimpi, buuuut…karena mirip dengan  bukit2 di serial teletubbies itu, jadi deh disebut bukit teletubbies.
Nyarinya gampang aja, jauh? Kagak juga. Jadi nih guys, dari banjarbaru kalian bisa langsung ambil jurusan ke pelaihari. Kalo udah di kota pelaiharinya, kalian tinggal cari jurusan ke batulicin, kalo gak ngerti petunjuk arah segede bagong warna ijo yang suka ada di hampir tiap perempatan itu you free to ask sama penduduk kota yang ada di sepanjang jalan🙂
Nah, disini ada dua jalan ke arah batulicin, paling gampang kalian lewat daerah perkantoran kota pelaihari aja deh. Setelah lewatin daerah perkantoran kalian bakal nemu pertigaan gede, yang kalo ke kiri tuh ke arah batulicin/kotabaru. Belok kiri deh. Ikutin aja jalan, nanti di sebelah kanan you guys bakal nemuin plang nggak gede-gede amat di kanan jalan tulisannya ‘Bukit Rimpi’ well, you have been arrived in your destination ☺
Puas puasin deh tuh foto2 dengan berbagai gaya narsong disitu. Kayak aku nih.

image

image

image

Eh, itu bercanda aja lho ya akunya pake sepatu model gitu naek ke bukit. Kalo kalian udah pengguna high heels pro sih boleh aja coba2 naek pake heels. Tapi kalo kayak aku, yang make heels aja jarang-jarang, mendingan jangan deh, kecuali kalian mau kakinya lecet-lecet.
Well, that’s all guys, a little bit share from me🙂 dijamin nggak bakal nyesel deh kalo mau hunting disana, asal jangan dateng pas hari-hari libur ya, karena keindahan pemandangannya bakal kehalang sama manusia-manusia bejibun. Tapi untung gue kesana pas hari kerja, jadi berasa tuh bukit milik sendiri.
Buat yang mau prewedd, bisa juga nih jadi salah satu opsi. Salam cantik😉

Breakout story part 3

Nah kalo ini just like brand new thing, which is bener-bener postingan untuk hari ini🙂
Sorry for the confusion 😝
hi girls…sorry truly madly deeply😦
aku yang janji buat nulis perkembangan breakout story dengan natasha skin care, tapi baru kali ini bisa publish.. i’m so shy😦
well, cerita sebenernya nih, aku kena chicken pox. got it? oke bagi kalian yang masih awam sama istilah ini, chicken pox is cacar air. whaaaatt??? oke oke, cukup segitu kagetnya. oke, a little bit information, cacar air ini ditularkan oleh virus varisella zoster, jenis virus apa itu, bagaimana virologi nya, apa saja gejalanya, bagaimana pengobatannya, pencegahannya, silahkan googling. see? a little bit information kan?
anyway, it’s really anoyying, disturbing, crazy, and stress me out! wajahku yang tadinya hampir 100% clear, jadi harus kayak gini:

image

oke, that one was terrible…
anyway, sejak aku nulis postingan terakhir sampe aku kena chicken pox, which is kira-kira bulan agustus, wajahku udah hampir 100% clear. Yaps, aku telatenin banget tuh pake grapeseed oil dan acne series nya wardah. Ini mukaku sebelum kena chicken pox.
Just one week before.

image

See? Almost 100% clear right?
Waktu kena chicken pox, aku sama sekali gak pake apa-apa. Jelas lah. Muka penuh luka mau pake apa lagi? Aku cuma olesin di vesikel-vesikelnya itu pake salep acyclovir 0,5% sesuai anjuran dokter. Terus waktu lukanya udah mulai mengering, aku juga gak pake parutan jagung muda atau apalah itu. Soalnya kata dokter takutnya lukanya malah terinfeksi kalau pembuatan masker jagung mudanya kurang hiegines. So, setelah semua lukanya kering dan bopeng-bopengnya mengelupas, aku coba-coba nih pake mederma, tau kan? Yang buat ngehilangin jaringan parut pasca operasi-operasi itu lho. Aku pake sesering mungkin, clekit-clekit sih. Tapi demi!
Well, lukanya perlahan-lahan memudar, aku juga nggak paham, berkat mederma atau ‘power of time’ lol. Oh iya, selain itu semua, aku akui aku amat sangat terbantu sama “Nutrafor White Beauty”.
Jadi awal aku ketemu sama si Nutrafor ini adalah waktu aku nemenin mami ke apotek, aku liat kemasannya, menarik, terus aku googling deh, apa sih nutrafor nih. Ternyata kandungannya kece juga, ada collagen dan yang bikin aku ngiler pengen beli adalah, dia juga mengandung extract grapeseed oil, oke deal, insyaAllah bagus nih. Akhirnya aku coba dulu 1 keping, isi 10 biji, itu kalau kalian bisa nemuin yang jual ecer ya, which is, di jogja susah banget, aku dapetnya di martapura, kalimantan selatan, whaaaaatt? Oke, jauh banget. How can i say, i’m a adventurer girl😀
Yang bikin enek cuma satu, untuk satu bulan pertama kita harus minum 2×2, well, itu artinya 4 kapsul sehari, per 12 jam. Inget ya, per 12 jam! Kadang kita suka banget ngeremehin soal interval waktu minum obat, padahal obat itu kan ada waktu habis dosisnya, jadi saat dosis obat di dalam tubuh udah hampir habis, kita udah harus minum lagi. Anyway, untuk bulan kedua dan seterusnya diminumnya cm 2×1 kok, jadi tenang aja girls..
Buat si nutrafor ini, emang ngefek, oke aku akui efeknya bagus banget. Kebetulan aku ada masalah dengan kerontokan rambut, jadi normalnya rambut orang dewasa rontok 50-100 helai setiap harinya, tapi kadang aku pikir rambutku tuh rontoknya lebih dari 100 helai per hari, pokoknya, rontok banget, mungkin ini efek stres juga. 3 hari aku minum si nutrafor ini, efek yang pertama terlihat adalah di bibir, bibirku yang emang kering banget dan gak bisa lepas dari lip balm jadi lebih lembab tanpa harus pake lipbalm, terus 1 minggu pemakaian, kulitku jadi haluuuusss…2 minggu rontokku berkurang, yipiiiii! 1 bulan, bekas cacarku udah hampir gak kelihatan, aaargghh..so exciting! Dan sekarang adalah bulan keduaku minum nutrafor  so far so good for me.
Oh iya, ada efek breakoutnya gak? Aku yakin gak! Soalnya aku udah buktiin sendiri, 1 minggu lebih aku berhenti minum (iseng karena penasaran), gak ada tuh efek breakoutnya. Jadi insyaAllah aman girls 
Oh, satu lagi, kalau misalnya sista-sista mau nyobain minum harap sabar ya..karena gak semua orang langsung bisa keliatan efeknya dalam 3 hari/1 minggu, tergantung dari metabolisme tubuh kita masing-masing 
After all, aku tetep telaten pake acne seriesnya wardah. Grapeseed oilnya gimana? Tetep aku pake walaupun udah mulai jarang, biasanya sih cuma 3x sehari.
Okay you got me!
Faktor males juga sebenarnya -__-
Nah, berhubung aku make acne seriesnya itu udah terhitung sekitar 7 bulan, jadi saatnya 7 bulanan. Yeeeeeyy!
Bukaaaaaaaaan!!!! Saatnya nyoba varian baru. Apaan sih?
Well, ini gara-gara aku ngerasa mukaku tu tebel banget, kayak bertopeng, hellooo? Kapan ya terakhir kali aku perawatan? Facial? Medieval age kayaknya.
Jadi aku beli ini nih, “Exfoliating scrub” dari serian White secret nya wardah. Jadi si exfoliating scrub ini aku pake 2x seminggu, sebenernya anjurannya sih 1x seminggu, tapi berhubung muka udah kayak pake topeng jadi aku pakenya 2x. Well, mukaku jadi halusss….smooth…kayak pantat baby😀
Gatel bin gatel, aku gak sabar banget nunggu pelembab wajahku, si acne perfecting moisturizer gel habis. Soalnya nih guys, pelembab ini termasuk hemat bin irit banget, tahan sampe 1 bulan bahkan lebih. Jadi after all, akhirnya pelembabku habis juga. Aku beli Wardah lightening day cream step 1. 3 hari pemakaian, wajahku bruntusan plus jerawat mulai timbul, oke, throw the party away. Aku stop dan balik lagi ke acne perfecting moisturizer gel.
1 bulan berlalu…
Emang namanya cewek nih ya, gatel banget lihat kosmetik, aku beli lagi, serian lain, white secret series, aku coba day creamnya. Kemasannya cantik, warna putih glassy gitu, tutupnya bisa buat ngaca pula, langsung aku jatuh cinta sama kemasannya. Tapi rada ribetnya tuh kemasan gede bingit, susah kalau buat dibawa travelling. Katanya sih mau ngeluarin yang model tube, tapi belum keluar sampe sekarang. Buat si white secret ini emang lebih mahalan daripada acne series, tapi tak apa lah, aku coba dulu day creamnya. Anyway, aku pake tuh si white secret. Enak sih di wajah, mulai menyesuaikan lagi yang awalnya pake gel, jadi pake cream, tau lah ya rasanya creamy-creamy gitu di wajah. Ada perubahan? Jelas. Selain memberi efek instan di wajah jadi langsung setingkat lebih cerah, dia nggak lengket juga di wajah, kecuali kamu keringatan.
Terus, karena suka, aku beli lagi pembersih mukanya, “Pure Brightening Cleanser”, suka? Biasa aja, lebih encer dibandingkan dengan cleanser merk lain, tapi after all, enak aja sih dipakenya.
Oh ya, aku belum berani pake night cream atau serumnya, belum berani karena harganya mohoooolll…😀 kidding, karena kulitku nih masih sensitif berjerawat, jadi aku gak mau dulu terlalu banyak pake produk pemutih, cukup day cream ini dulu aja lah  lagipula aku udah puas sama hasilnya.
Nih wajahku sekarang (maaf itu karena mau ‘red day’ jadi normal lah jerewi pada naik ke permukaan) after all, mukaku udah 80% clear ☺

image

Well, aku udah cukup puas dengan hasilnya sekarang🙂
Oke guys, sekian cerita breakoutku, finally..just like it, favorit, share it🙂

Breakouy story part 2

Ini postingan keduanya. Sorry, a little bit awkward. Yang ini tanggal 27 Maret 2015..
Well, here we are again. It’s been few weeks after my breakout story part 1. Maklum, super busy dan baru sempet update lagi.

Anyway, what you saw here is my face after 24 days breakout from night cream of natasha skin care and 21 days breakout from morning cream.

image

What do yo see? Yup! Acnes all over my forehead! Komedo bandel di pipi kanan dan kiri, kulit kering yg bikin mukaku berasa tebel banget, untung gak kusam juga. Kalau bener2 kejadian, lengkap sudah penderitaan mentalku😦
It’s kinda annoying you know. But what can I say? Dari awal aku pernah bilang, kita harus siap mental untuk breakout dari skin care (apalagi 6 tahun kecanduan, like me), slama breakout ini, bukannya aku cuek2 saja merawat wajahku. Of course, i still take care of it, i always keep my face clean, almost never get out when it’s too hot out there. Aku tetep protect my skin setiap mau keluar rumah, pake “wardah acne perfecting moisturizer cream”. Sempet sih dalam jangka 3 hari breakout aku dapet jerawat india di keningku. Atas saran dari spg wardah, aku coba pake “wardah acne treatment gel” which is really work. Aku mampu jinakin jerawat india itu hanya dalam kurun waktu 2 hari jerawatku yang meradang itu pun kering seketika. Believe it or not. Dari situ aku mulai berstatement, wah aku dan wardah acne series gotta be friend. Untuk facial wash aku juga pilih produk facial wash khusus kulit berjerawat punya wardah. Dan untuk perawatan malam hari aku pake ini nih, grapeseed oil by rainforest yang aku dapetin di green mommy shop dengan harga 22ribu/100ml.
why I choose it?
Hasil dari riset kecil2anku sih, hehee..aku lihat beberapa review tentang breakout things dan ada salah satu blog yang menyarankan buat pake si grapeseed oil ini untuk membantu menjaga kulitku tetap lembab, jadi aku aplikasikan grapeseed oil ini whenever I felt my skin face become dry, but especially at night, before I go to bed. Well, hasilnya kulitku tetep cerah dan kulit mati yang awal2nya terlihat mengelupas (1 minggu breakout) berkurang sedikit demi sedikit. Anyway grapeseed oil ini lebih mudah diserap kulit dibandingkan minyak zaitun (biasa pake minyak zaitun wardah saat kulit kering dan mengelupas, it works!). Untuk kulit berjerawat juga grapeseed oil lebih dianjurkan karena gak akan menambah minyak di wajah, kecuali km pakenya waktu siang hari, ini gak disarankan banget terutama waktu kamu akan melakukan outdoor activity, mukamu bakal terkesan mengkilap, you think lah.
Fyi, grapeseed oil ini juga tinggi antioksidan, seperti halnya buah grape nya. Jadi grapeseed oil ini juga sangat membantu mengurangi efek breakout berupa bruntusan dan clekit2nya itu kemarin. Sekarang, bruntusan itu sudah hilang sama sekali dan mukaku gak clekit2 lagi🙂
tapi satu hal yang perlu aku tambahkan buat dear2 sista diluar sana, perawatan dari luar memang penting, tapi perawatan dari dalam gak jauh penting. Dari hasil riset kecil2anku juga aku menemukan khasiat green tea yang memiliki kandungan antioksidan yang juga tinggi. Jadi tiap hari aku rutin minum green tea minimal 1x sehari. Tapi untuk hasil maksimal bisa 2x sehari. And once again, believe it or not, waktu muka aku masih bruntusan dan clekit2 tiap aku rutin minum green tea efeknya berkurang, tapi kalau sehari aja aku gak minum green tea ini, bruntusan itu bakal memarah dan mukaku juga tetep clekit2. Green tea ini juga harus green tea alami, aku pilih yang dia berupa daun2 kering dimana kita harus ngecem/direndam terlebih dahulu untuk membuat teh induknya yang nanti akan dicampur dengan air putih hangat dan sedikit gula (karena gak betah pahitnya). Green tea ini bisa didapetin dimana aja, tapi kemarin aku sengaja beli di mirota batik yogyakarta karena disitu banyak dijual produk2 herbal gitu. Biar gak ribet milih aja sih.
And fyi, total cost yang perlu aku rogoh dari kocek aku untuk beli wardah acne series, grapeseed oil dan green tea tadi gak bisa dibandingkan dengan beratus2 ribu perawatan dengan skin care ku dulu. Sekali datang aku bisa habis 300rb, sedangkan untuk beli wardah acne facial wash, acne perfeting moisturizer gel, acne treatment gel, grapeseed oil, dan green tea aku cuma perlu 100rb. Fiuuuhh..see? It’s worth it. Kesimpulan yang bisa aku tarik dari semua ini, perawatan wajah tu gak perlu mahal kok, yang natural dan katanya produk pasaran bisa juga bikin kamu tampak cantik tanpa harus bikin kantong kering🙂
for now, aku akan tetep nerusin treatmentku dan kasih kabar update buat para sista2 yang takut dengan efek breakout. Don’t be afraid, breakout wouldn’t bite🙂 salam cantik ^^

Breakout story part 1

Actually, ini postinganku di blog ku yg lain tanggal 8 Maret 2015. Tapi berhubung lg sedikit trouble aku pindah kesini dl, just a little bit information for you guys ☺
Hello bloggers, it’s such a very long time haven’t touch my blog anymore. And I kinda miss it.
Today I’m gonna share something that might be useful for y’all. It’s called ‘breakout’ things. It’s not something like breakout with your boyfriend or what.
Breakout yang ini lebih ngeselin daripada itu. Aku yakin nggak sedikit dari kalian yang pernah merasakan yang namanya perawatan di skin care atau dokter kulit yang menawarkan berbagai macam produk perawatan wajah. Umumnya krim pagi-malam, something like that.
Hal kayak gini sebenarnya cocok-cocokan dan gak semua manfaat dari produk perawatan seperti itu bisa kita rasakan sepenuhnya. Aku sendiri merasakan bahwa perawatan di skin care semacam itu nggak selamanya happy ending. So this is my story. Kalian para pengguna skin care dari dokter pasti tahu banget lah skin care yang aku maksud disini, namanya udah nggak asing di Indonesia dan termasuk salah satu produk yang menguasai pasaran skin care di Indonesia. Yaps, natasha skin care.
Aku pake si evil “N” ini selama 6 tahun! Sejak kelas 2 SMA sampai aku lulus jenjang sarjana, bayangin dong gimana ketergantungannya aku sama produk skin care ini. Bener2 candu. Kalau sehari aja gak pake aku sampe males lihat mukaku yang nampak kusam dan komedonya pun berasa naik ke permukaan secara massal. Jadi begitulah, selama 6 tahun ini aku telaten sekali mengaplikasikan krim pagi dan malam secara rutin. 4 tahun pemakaian, Aku sempet pernah kepikiran untuk berhenti, gak cuma kepikiran sih, tapi emang saat itu aku bener2 nyoba untuk berhenti. Aku ikutin nasihat mbak2 SPG La tulipe tentang bagaimana breakout dengan skin care itu. Jadi bertahap, 3 hari aku make, sehari gak, kemudian jadi 2 hari make, sehari gak, dan akhirnya aku bener2 gak make. Tapi dodolnya aku, saat itu karena gak suka liat efek breakout yang kejam, dimana mukaku jadi bruntusan, kasar, mengelupas dan kering, aku timpa mukaku yang lagi rehat itu dengan skin care dari wardah. Akhirnya efeknya jadi semakin gak karuan, kulitku jadi sensitif sekali, sebentar aja kena sinar matahari udah cukup untuk bikin kulit wajahku kusam, gosong, memerah dan clekit2 gatel efek bruntusan tadi. Akhirnya aku lari lagi ke natasha dan memang efek breakout itu pun langsung mereda, hanya dalam 1 hari pemakaian krim pagi dan malam. Bayangkan, betapa kuatnya efek dari zat-zat kimia yang ada di dalamnya. Sejak itu aku lanjut menggunakan natasha sampai sekarang.
Tapi hal yang aneh terjadi, selama pemakaianku bertahun2 ini aku yang gak pernah/jarang menemukan mukaku berjerawat yang sampe parah banget tiba2 mukaku jadi gak karu2an. Dulu yang biasa cerah merona, sekarang kusam, jerawat pun mulai timbul dan subur, bahkan di saat aku sedang tidak premenstruasi phase. Anyway, aku kalau jerawatan bukan jenis jerawat yang besar2 meradang, tapi kecil2 di dahi dan pipi, dahi itu langganan tetap, padahal aku sudah tidak pernah memakai poni. Aku merasa sudah tidak cocok lagi menggunakan skin care itu, bahkan aku merasa kulit wajahku ini semakin kebal/resisten terhadap si evil “N” . Atau mungkin kulit wajahku yang nagih ini selalu minta naik dosis karena beberapa kali pembelian krim aku selalu request krim yang sama seperti sebelumnya, karena aku memang nggak mau kulitku naik dosis.
Berbagai suka duka aku rasakan selama 6 tahun bersama si evil “N” ini, dari yang wajahku nggak bisa kena sinar matahari dikiiiit aja langsung memerah dan clekit2, kulit wajahku yang sensitif dan nggak bisa dilap memakai handuk karena akan terasa bekas gesekannya dan perih, sampai yang paling parah ini, jerawat bertaburan bagai bintang di wajahku. Dan akhirnya keputusanku pun bulat sebulat-bulatnya, aku akan memutuskan persahabatanku dengan si evil “N”!!!!
Catatanku kali ini akan menjadi sebuah saksi bisu perjuanganku selama breakout dengan si evil “N”, after breakout time ini sih aku udah ada ide mau ganti menggunakan skin care apa (yang pasti bukan skin care dari dokter). Bayangin dong, duit yang aku keluarin buat sekali dateng dan melakukan perawatan dengan si evil “N” ini cukup untuk membeli satu set skin care yang akan aku pake ini. Dan kalian yang pernah/masih bersahabat dengan si evil “N”, pasti tahu dong berapa duit sekali rogoh untuk beli krim dan melakukan perawatan, yang bisa dibilang nggak murah. Anyway, ini hari keempat aku breakout, mukaku bruntusan, so pasti dan gatel clekit2, tapi it’s okay, I’ll try my best karena udah cukup zat-zat kimia itu merusak kulit wajahku. That’s enough!!
Anyway, hari ini aku mencoba mengikuti beberapa saran temen2 yang aku baca di blog dan sempet jadi korban si evil “N” ini juga, aku mulai minum green tea yang kandungan antioksidannya termasuk tinggi dan mulai mengempeskan satu2nya jerawatku yang meradang dengan pasta dari baking soda. Wish me luck, dan keep follow because I’m gonna update every week to see how it’s end.

Silky Girl-Silky Lips Magic Pink Lip Balm

Pertama kali gw liat iklannya di tv, gw gag tertarik sama sekali.hemm…
Seems usual. tapi lama kelamaan, knp gw jd pengen nyobain ya ? (feels like woman insting. LOL)
akhirnya pas banget Lip balm gw abis, gw bosen sejak kelas 1 sma (it’s been 6 years i’ve used this product)_asik sih makenya, di bibir jd lembap gag kering sama sekali.
tp saking penasarannya sama si Silky ini (mule lebe) gw cobak beli. eits! ternyata harganya lebih mahal…yah selisihnya sih gag sampe 10ribuan. tp tetep j, yg namanya cewek.
prinsip idup gw nih, ono rego, ono rupo*bahasa jawa. yang artinya ada harga ada rupa. jadi gw berpegang teguh nih sama prinsip gw yg atu ni bahwa semakin mahal harganya, quality must be better.
akhirnya gw beli deh yg rasa stroberi (my fav) sambil agak gag rela ngasihin duitnya ke mbak2 kasir yg ngeliatin ekspresi gw dg herannya.
sampek rumah, gag tunggu ini itu, langsung gw bersihin bibir gw, gw coba si Silky.
Firts time i tried, langsung si Silky ni jadi lip balm favorit gw.
Ok, deskripsi singkatnya nih, si Silky ni bkin bibir gw lembap seketika, little bit blink, gag t’lalu mengkilap kayak abis makan gorengan gitu,
trus aroma stroberinya gw suka banget, n nilai plusnya, sensasi mintnya di bibir bikin segeeeeeeerrrrr…..
gw tunggu beberapa saat…ups !my lips turned pink!
biasa sehari gw pake sampek 3x, maklum gw sering gag pede ma bibir gw, jadi tiap mo keluar rumah/jalan2 gw olesin deh.
malem harinya wktu gw paling tidur (moment favorit gw), gw mandangin muka gw di cermin..aduhai…bibir gw masih pink !
padahal gw abis pake cleanser, cuci muka pake facial wash, tp si Silky ni msh j nempel di bibir. gw agak” ragu nih, jangan” pewarnanya t’lalu keras.
gw bersihin pake air mawar(saran yg gw baca di internet-yg emang bikin bibir jd lembap gt), tetep aja bibir gw looks pink delicious gt.
hemmm….gw pun tidur dengan nyenyaknya.
the conclusion is…bagi elo” yg gy bingung milih Lip Balm, gw saranin Silky Girl Magic Pink Lip Balm ni sebagai alternatif pilihan nomer 1 deh…
dijamin gag bakal nyesel… ^^ bukan promosi lhooo..cuma berdasar pengalaman aja kok…🙂

MAMA

mama

Sssssttt….guys, kalo mo ngomongin film horror 2013, kayaknya film, ini cocok banget gw rekomendasiin buat kalian para horror maniac,.
film yang dibintangi Jessica Chastain ini rilis 18 Januari 2013 kemarin. tapi berhubung gw agak2 sibuk plus ketinggalan info banget (sok sibuk :P) jadi gw baru sempet nonton kemaren. nah, awalnya gw nyari film ini udah sejak bulan April maren. tapi berhubung tiap gw mo nyewa pasti lg out, jd gw cancel.
Film ini menceritakan 2 orang gadis kecil, Megan Charpentier (as Victoria) dan Isabelle Nelisse (as Lily) yang ditelantarkan dan hampir dibunuh oleh ayah kandung sendiri, Nicolaj Coster (as Lucas/Jeffrey) di sebuah rumah yang berada di tengah hutan. akan tetapi si hantu yang dipanggil ‘Mama’ ini menghalangi aksi Jeffrey dan membunuhnya terlebih dahulu sebelum ia bisa menyakiti anak2nya.

images

Mama merawat Victoria dan Lily layaknya anak sendiri sehingga mereka hidup liar di tengah hutan. 5 tahun kemudian, adik Jeffrey, Lucas, yang ternyata tak pernah lelah mencari kedua keponakannya yang hilang itu menemukan mereka. Lucas akhirnya merawat Victoria dan Lily dibantu pacarnya, Jessica Chastain (as Annabel).
sejak itu kejadian2 aneh menimpa mereka. Lucas pun sempat koma dan dirawat di rumah sakit karena si hantu, Mama, merasa cemburu dengan hubungannya bersama Victoria dan Lily. ditambah lagi oleh tingkah laku liar Victoria dan Lily, Annabel kelimpungan menghadapi semua kejadian aneh itu tanpa bantuan Lucas.

412.fi.fi.rv.mama
Lu pada gag bakal nyesel deh nonton film ini, karena honestly, sebagai penggemar film horror yang biasa nonton tanpa teriak, gw teriak2 sendiri nonton nih film. nah, Happy watching n free comment after watching ya…🙂

Mencintai Secara Wajar

Apakah kalian pernah berpikir bahwa kalian terlalu merendahkan diri di depan cowok? terlalu mengejar-ngejar cowok? terlalu memuja cowok kalian?

sehingga kalian siap memberikan segalanya demi cowok kalian. bahkan beberapa hal yang seharusnya tidak kalian lakukan menjadi sah-sah saja jika kalian sudah cinta dia. wake up girls !that’s so wrong!

open ur eye ! oke, kata-kata di dunia ini cowok nggak cuma satu mungkin udah basi.

tapi, bagaimana jika kalian sedikit berpikir. dengan cara kalian yang seperti itu apakah cowok itu akan semakin menghargai kalian atau malah semakin menindas perasaan kalian?

Ex: tiap hari kamu ucapin, aku sayang kamu, i Love U, dan sederetan kata manis lainnya. Jika kalian sehari saja nggak ngucapin hal itu apa cowok kalian bakal ngucapin hal itu lebih dulu. biasanya tidak. karena terbiasa, cowok malah akan menunggu si cewek bertindak duluan daripada dia harus repot-repot.

tapi kalo kebalikannya seperti ini, kalian jarang mengungkapkan rasa sayang, cenderung lebih menunggu si cowok yang berkata duluan. pasti pasangan akan akan merasa penasaran, dia akan semakin bertanya-tanya bagaimana perasaan anda sebenarnya dan rasa penasaran itu akan membuatnya semakin betah mengejar anda.

jangan sekali-kali berkata ” aku akan memberikan apapun untukmu. karena aku sayang kamu ” pada pacar anda.

kenapa? dengan begitu ia akan merasa menang atas diri anda. dia merasa anda sudah ketergantungan padanya dan akan rela melakukan apa saja agar tidak sampai berpisah dengannya.

itu kah yang membuat anda bahagia? tentu saja tidak. anda akan semakin tertindas. berada jauh di bawahnya.

Sesuatu yang terbaik adalah sesuatu yang wajar, tidak berlebihan. semakin anda memuja cowok anda, semakin pula ia akan merasa ditinggikan. anda mengancam putus, ia akan cuek-cuek saja. karena ia tahu, anda tidak bisa begitu saja lepas darinya.

Jadi, cintailah ia secara wajar. cukup anda yang tahu perasaan anda sebenarnya. sebesar apapun perasaan anda, cukup anda yang tahu. tidak perlu menunjukkannya secara terang-terangan. biar ia yang mencari tahu.

Hargai diri anda, maka orang lain pun akan menghargai anda ^^